They Get The New One, I Lost A Guy

/
0 Comments
Hai, buat kesekian kalinya I make this feels so hopeless-romantic kind of blog haha. Enjoy anyway!

Dimulai dari cerita temen-temen gue yang akhir-akhir ini udah di taken sama orang lain.. bukan ditaken dalam artian negative, but they're officially in a relationship with their new boyfriends.

Congratulation for you all, make it last!

How about me? It's been 5 months since he went away from me. I'm officially single :)

Suka sedih kalo ngeliat temen-temen gue udah punya orang buat digandeng kemana aja, sedangkan gue bawa diri aja kemana-mana lol.

Tapi bukan berarti single, gue jadi bener-bener single yang ngga pernah deket sama siapa-siapa selama 5 bulan ini. Dari sekian orang yang gue kenal selama 5 bulan ini, I've got the new one yang bikin hari-hari gue lebih better dari sebelumnya.

"Giraffe"

24 Januari 2011
Hari dimana pertama kalinya gue kenal dia sebagai partner gue buat acara sekolah gue.

Lebih tepatnya gue jadi LO dari bandnya dia. Padahal hari itu hari dimana gue super bad mood dan mager. Tapi mau gimana lagi, tepat jam 2 lewat gue kenal dia.. yes si Giraffe.

Awalnya biasa aja, ditambah faktor mood gue yang lagi ngga bersahabat jadi gue ngga terlalu merhatiin. Selesai kenal sama dia, gue duduk bareng LO yang lain dan tiba-tiba dia nyamperin gue. Awalnya gue bingung, alhasil muka gue ceming.

The conversation was like...

G: Tyara ya? LOnya ... ?
T: Iya kak, kenapa ya?
G: Bisa kesini bentar ngga?
T: Oh ok.
G: Gue boleh minta pin bb lo aja ngga? Biar lebih gampang dihubungin kalo ada apa-apa.
T: Iya, boleh kok.
G: Oke thanks ya, ohiya nanti kita dapet apa aja ya?
T: Dapet ruangan sama konsumsi juga kalo ngga salah.
G: Kalo ruangannya sendiri? Boleh bawa minum ke stage-nya ngga nanti?
T: Iya, minum ya? Hmm boleh kok.
G: Okedeh makasih ya.
T: Iya samasama, kalo ada apa-apa atau butuh sesuatu hubungin saya atau LO yg satunya aja kak.
G: Sip sip tenang aja.

Intinya kurang lebih ya kayak gitu, udah lupa-lupa inget haha. Waktu itu gue ngga pernah mikir kalo gue bakalan deket sama dia suatu saat. Sampe hari-H acara sekolah gue, semua berlalu gitu aja, dan ngga ada sesuatu yang spesial...

Sempet juga kenal sama temennya,  "A"

Setelah beberapa obrolan antara gue sama dia, ternyata dia ngga beda jauh umurnya sama gue, rumahnya di daerah yang ngga jauh juga dari tempat gue tinggal, dan Giraffe temen satu sekolahannya.

What a small world!

One day, sekolahnya juga ngadain acara di bulan Februari. Seminggu sebelum hari H acara sekolahnya, gue beli tiket pre-salenya ke A. Janjian ketemuan di somewhere jam 3 atau 4 sore. Waktu itu gue ketiduran sampe jam 5 lewat. Panik? Awalnya gitu, tapi ternyata dia masih lama disana. Muka masih kusut dan disuruh cepet-cepet mandi karena pada mau pergi, yang pasti muka gue udah ngga karuan. Selesai mandi, gue langsung kesana.

Nyampe disana, gue bingung dia ada dimana karena bbm pending dan finally gue dapet jawaban dari dia, gue jalan ke tempat dia. Seketika gue stuck, gue panik karena blm ngeliat dia, sampe...

Ada satu meja yang isinya 6 orang lebih dan hampir semuanya nengok ke gue, roman-romannya mereka itu temen-temennya A dan parahnya si A ngga ada disitu. Tapi untungnya ada satu yang kayaknya gue kenal, tapi gue lupa-lupa inget. Terpaksa gue sok ide nanya ke dia.

Gue: *Jalan ke arah dia* A dimana ya?
Dia: A? Oh itu dibelakang..
Gue: *Alhamdulillah ngga salah orang* Oh makasih ya!
Gue: *Nyamperin A* Tiketnya 3 ya. 75 kan semuanya?
A: 3 ya? Iya Ty 75. Lo sendirian?
Gue: Iya 3 aja. Iyanih .
A: Nih tiketnya, makasih ya.
Gue: Sama-sama, makasih juga ya.

Selama gue ngambil tiket, ada soundtracknya gitu... alias suara temen-temennya yang ngecak-cakin hahaha.

Sampe besoknya adalah hari gue kembali ke sekolah. Dateng ke sekolah, terus ke loker dan langsung naro hp karena takut dirazia hehe.

Sampe istirahat kedua, gue naro alat solat gue di loker, ngecek hp, ternyata ada beberapa bbm, dan salah satunya bbm dari dia.

Dia? Iya Giraffe. Awalnya biasa aja, dan gue jawab apa adanya. Sampe tiba-tiba dia nulis sesuatu yang menurut gue random. Alhasil kita chat sampe malem...

Besoknya tetep chat sama dia, dan tiba-tiba dia ngomong something ke gue, something yang sangat random.

Hari H acara sekolahnya dan gue masih chat sama dia. Gue dateng kesana jam 6an sama Nabila dan berharap bisa ketemu sama Giraffe. Taunya disana ada temen-temen gue, jadi kita ketemuan dan ngobrol bareng. Waktu lagi ngobrol, ngga sengaja gue keceplosan nyebutin nama Giraffe,  mereka  denger dan tiba-tiba ada yang bilang "Giraffe? Dia pacarnya si xxx kan?" 

Yaampun gue kesana sama mood gue yang very well, sekejap gue pun badmood. Langsung ngeliat hp karna gue lagi chat sama dia dan masih...

Akhirnya gue sama Nabila jalan dan ketemu Abi sama Alfath. Kita jadi berjbjb ria disana haha.

Masih dengan mood gue yang bikin pengen nangis, tiba-tiba hujan deres. Abi sama Alfath malah ke tengah ujan-ujanan buat nonton Rif, gue sama Nabila jadi ikutan ke tengah dan keujanan lol. Udah capek disana, kita bereempat nyari tempat makan. Di sana kita ketawa dan curcol bareng sampe ngga kerasa udah jam stengah dua pagi.

Hari Minggu-nya gue masih agak bete. Dia ngga nyapa dan dia ngetweet sesuatu yang makin menghancurkan mood gue.

Hari Seninnya gue mager banget buat ke sekolah. Di sekolah gue sempet kepikiran buat nyapa Giraffe karna paginya gue ngeliat dia ngetweets "Now playing... di liriknya ada nama..." Hmm awalnya ragu, tapi akhirnya gue sapa juga setelah dapet beberapa saran dari temen-temen gue.

Abis foto buku taunan, langsung gue buka tas terus ngeliat hp dan ada bbm, tepatnya dari dia. Ternyata dia bales bbm gue dengan baiknya seakan ngga ada apa-apa. Sambil chat sama dia, gue sekalian nanya about something yang bikin gue shock waktu Sabtu kemaren dan jawabannya was very complicated.

Seminggu itu gue deket sama dia. Klimaksnya on this weekend. Yea, I can't lie to you. I've got the best weekend waktu itu.

Berharap sama dia? Entahlah. Kondisinya waktu itu sangat ngga jelas, kalo ibarat pepatah gue cuma ikutin air yang ngalir. Kalo ngga salah, besoknya dia ngambil keputusan yang bikin gue kaget awalnya dan berharap hari itu bisa jadi awal hubungan baik gue sama dia

Seminggu ke depan masih tetep deket sama dia. Sempet telfonan dan suaranya bikin melting, warm banget rasanya buat didengerin huahaha.

However,


Mungkin gue yang terlalu bodoh, karna kenyataannya ngga pernah sedikit pun terlintas di otak gue kalo semua yang gue lewatin itu berujung meaningless dan mungkin itu salah gue juga yang berekspektasi terlalu tinggi tanpa mempertimbangkan hal-hal yang mungkin terjadi.

Endingnya kalimat ini:

"Nggak ada alesan yang pasti, cuma ngerasa terlalu jahat, dan cuman bisa bikin lo ngarepp ty. Ngerti kan?"

Awalnya gue kesel. Kesel karna ngga ngerti sama kalimat itu. Padahal kita cuma beda dua tahun, tapi bahasa dia sulit buat gue tangkep atau gue yang sengaja meng-ignore kenyataan kalo dia ngomong sesuatu yang such a disappointment buat gue.


Was it hurt? It was.. Tapi gue sadar kok sangatlah ngga pantes kalo gue menyalahkan segalanya sama dia, kayak yang gue bilang tadi, mungkin itu salah gue yang berekspektasi terlalu tinggi.

At least ada hikmah yang bisa gue ambil dari itu semua, be friends sama siapapun, entah itu lebih muda atau bahkan lebih tua. Terutama soal friendship sama lawan jenis, jangan pernah berfikir yang aneh-aneh di luar batas friend zone, karena persepsi setiap orang itu beda-beda. Ada yang keliatannya jutek tapi taunya menyimpan sejuta perasaan, ada juga yang keliatannya care tapi ternyata cuma mencari pelarian atau dasarnya memang baik ke semua orang. Gue yakin akan ada waktunya kok kalo ternyata hubungan pertemanan yang dijalanin bisa lebih dari sebatas hubungan temen dan yang pasti itu dirasain sama kedua belah pihak.


It's fine untuk berekspektasi tinggi terhadap sesuatu tapi sebelum berekspektasi yang tinggi-tinggi, ada baiknya kalo kita ngeliat sikon di sekitar.

Well, well, well,

He's inspired me! Ternyata banyak hal yang bisa gue pelajarin dari hubungan singkat yang gue jalanin sama dia. Ngga selamanya hal buruk yang menimpa kita bakalan jadi buruk juga kan buat diri kita?

C'est la vie. 


You may also like

Powered by Blogger.